Pertama ttg Pareto
Pareto nama orang, seorang ekonom Italia
Taun 1897 kira2 dia meneliti sesuatu ttg pola kekayaan dan pendapatan di Enggress sana

Hasilnya…
Ada hubungan matematis yg konsisten
Yaitu hanya 20% populasi yg menikmati 80% kekayaan daerah tersebut.

Lalu secara luas prinsip ini digunakan Guru besar namanya Juran ditaun 1950an
Prinsip Pareto ini dikenal dgn perbandingan 80:20
Dan dalam perjalanannya prinsip Pareto digunakan diberbagai bidang,, ekonomi, managemen, sales, bahkan hingga keseharian…
Contohnya, terdapat kesimpulan bahwa

20% kerjaan kita yg menghasilkan 80% dari seluruhnya yg diperoleh

20% produk yg terjual memberi keuntungan 80% dari total keuntungan..

20% staff yg menyebabkan 80% masalah perusahaan

20% konsumen loyal yg mendatangkan 80% omset dagang..

20% waktu ujian untuk menyelesaikan 80% soal ujian..
Dan lainnya..

Ide dan prinsip pareto ini bisa digunakan untuk mencapai efisiensi..

Apalagi kalo sumber daya kita terbatas
Apalagi kalo kita terbiasa panik ngelihat semua hal yg kliatan ribet..

Hanya sekitar 30an dari 176 yg live mantau sharing ini.. (20%)
Sisanya nyusul ada jeda 5+10 menitan

Hanya 20% kejadian yg bisa bikin mood bagus seharian..
Atau malah sebaliknya bikin mood ancur seharian..

Jadi indahnya dunia kita kalo juga kita mikir cukup lakukan 20% terpenting aja kok buat capai 80% kepuasan..

Gimana cara ngukurnya?

Contoh mood seharian bakal turn on positif kalo apa aja?
Contoh:
Solat duha
Makan eskrim
Ntraktir makan
Kepo IG gebetan
Nelpon pacar
Nonton pilm.
Dst.

Hal kecil apa yg klo dikerjain memberikan mood terbaik? Pilih aja

Gak perlu semua
Kalo ternyata dengan Solat duha dan kepo ig gebetan udah bikin happy.. yawis kerjain itu aja tiap hari.

Nah sekarang masuk ke konteks olshop
Gimana contoh penerapannya

Sdm terbatas, budget terbatas, sambil nyambi kerja pula… pusing kalo dikerjain semua

Bikin lapak di bukalapak, tokopedia, kaskus, qoo10, olx, lazada, matahari, ig, fb, twitter, shoppee, seo, yukbisnis,,, dll
Beda ceritalah kalo ud punya staff sendiri,, nah klo smua harus dikerjain sendiri gmn?

Nah.. bisa dgn gini
Pasang aja dulu di awal lapak2 yg rame dan mudah kita lakukan
Setelah semua lapak kita buka.. pantau order PALING BANYAK datang dari mana
Misal dari smua yg kita coba, yg paling sering dari IG dan Website..

Taunya darimana? Tiap ada orderan closing, tanyain ke konsumen, tau olshop kami darimana?
Nanti kan tersusun,,

Kalo udah ketauan jika trnyata yg 20% itu adlh IG dan Web,, ya wis optimasi total disitu… pasangin ads disitu.. paid promote.. dll.

Yg lain2 mah gak usah dioptimasi dlu jg gpp, kecuali tadi, ud punya budget duit dan sdm lebih.
Itu contoh pareto di sumber trafik ya.

Skrg contoh lain..
Kita udh sering terima order..
Akan datang komplain..
Idealnya memang semua komplain kita selesaikan dan jadi perbaikan di sistem kita

Tapi coba diliat dari semua konsumen kita yg beli siapa..
Pastinya kita bisa cek dia target market kita bukan
Kalo yg komplen ini bukan bagian target market kita, yaa gak usah ambil pusing

Misal kita jual kripik pedes buat anak muda
Yg beli banyak tuh anak muda..
Tiba2 ada satu ibuk2 komplain
Mencret2 dan ngomel2 harga kemahalan dll….

Nah karena itu ibuk2 gak masuk dari bagian yg menghasilkan 80% pemasukan… maka gak usah masukin hati
Ketjup aja pake emoticon

Demikian contoh2 penerapan pareto untuk konsumen onlineshop..

Yg keidean contoh lain bisa diskusi langsung,

Arigatooo (@tipsjualonline)

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.